Katekese

Menghargai Ekaristi: Inspirasi Terpendam

Umat Kristiani, terutama Umat Kristen Katolik pasti sudah mengenal istilah “Ekaristi”. Perayaan Ekaristi adalah perayaan Agung dalam Gereja Katolik karena Imam Agung, Yesus Kristus hadir dalam perayaan tersebut. Oleh karena itu, Perayaan Ekaristi tidak dapat disebut sebagai perayaan kenangan akan Paskah Kristus, tetapi harus lebih pada makna “MENGHADIRKAN KEMBALI” Paskah Kristus.

Sebagai tindakan “menghadirkan” kembali, maka yang hadir pada saat itu adalah Kristus sendiri sebagai Imam dan Tubuh Kristus dalam rupa roti dan anggur yang dibagi-bagikan. Yang disambut dan sebagai materi berbagi bersama adalah makan rohani yang telah dikuduskan yakni tubuh dan darah Kristus, Sang Imam Agung itu sendiri. Beberapa catatan sebagai poin-poin praktis penghargaan terhadap Ekaristi dapat dilihat dari inspirasi terpendam berikut ini:

  1. Perayaan Ekaristi merupakan suatu perayaan yang utuh, satu dan sempurna. Oleh karena itu, perayaan ini dibuka dan ditutup sekali saja dengan Tanda Salib (tanda kemenangan Kristus) Pembuka dan diakhiri dengan Tanda Salib Penutup (Berkat). Semua ritus dalam Perayaan Ekaristi adalah satu, tidak terpisah. Ritus Pembuka, Ibadat Sabda, Ekaristi dan Ritus Penutup merupakan satu rangkaian yang utuh. Meskipun kadang-kadang kita masih menemukan “Tanda Salib” sebelum dan sesudah khotbah, pada saat DSA, pada saat penyambutan Komuni, tanda salib tersebut bukanlah tanda-tanda peralihan dari ritus ke ritus. Beberapa alasan rohani yang sering dilontarkan untuk menamakan tanda salib tersebut adalah “Tanda Devosi” lebih dikenal.
  2. Bila datang menghadiri perayaan Ekaristi, mengkuti Ritus Pembuka, namun pada saat Homili yang merupakan bagian dari Ibadat Sabda, kita meninggalkan ruang perjamuan dan keluar untuk menghilangkan ngantuk dengan merokok, atau menggerakkan badan untuk membuang kantuk, adalah lebih baik bila tidak kembali lagi ke ruang perjamuan untuk menyambut Komuni Kudus. Perayaan yang diikuti menjadi tidak utuh dan menjadi tidak bernilai.
  3. Bila terlambat dalam mengikuti perjamuan, Ritus Pembuka dan Ibadat Sabda tidak diikuti dan datang hanya untuk menyambut Komuni, alangkah baiknya bila menunggu jadwal perayaan berikutnya karena anda belum siap untuk menyambut Dia yang Kudus.
  4. Selesai Komuni, langsung beranjak pulang dan tidak menunggu berkat, adalah lebih baik berpikir sekali kali lagi untuk tidak datang karena anda tidak menyempurnakan perayaan anda dengan meninggalkan bekal yang seharusnya anda bawa pulang. Kehadiran anda menjadi sia-sia karena tidak disempurnakan dengan sebuah perutusan yang diberikan oleh Dia yang hadir sebagai Imam Agung.
  5. Anda mengikuti seluruh rangkaian perayaan, menyambut Komuni dan menerima berkat, tapi setelah keluar dari ruang perjamuan, mulut anda penuh dengan makian dan cemooh, pikirlah sekali lagi apakah anda layak untuk mengikuti perjamuan yang kudus itu di lain waktu.
Manusia pandai berdalih, tapi Tuhan tahu segalanya sebelum anda berdalih. “Kelemahan Manusiawi” sering menjadi istilah terlaris untuk memaafkan diri. Dengan istilah ini, umat beriman sering terjerumus dalam kebiasaan yang buruk dengan menghalalkan segalanya dengan dalih-dalih yang ampuh. Ingat, sebelum anda berdalih, Tuhan sudah tahu segalanya. Semoga bermanfaat.
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Most Popular

To Top